Friday, December 31, 2010


1 My Redeemer Lives
Incredible video about the relationship between a father and son....and God's relationship with us.
2 Flash Mob Sings Hallelujah Chorus in Food Court
At noon on November 13, 2010 unsuspecting shoppers got a surprise while enjoying their lunch. A flash mob singing the Hallelujah Chorus!
3 The Story of Jonah as Told by the Cutest Little Girl
This delightful little girl will bring a smile to your face as she tells the most enchanting, fascinating and educational story of Jonah ever told!
4 Revelation Song
Kari Jobe performing Revelation Song
5 Amazing Prayer from a Little Girl
Adorable little Hannah lifts up an anointed prayer that is sure to inspire.
6 Dog Saying Grace
This dog is named Djaingo. He is saying his morning prayers before breakfast.
7 Dad Life
Hysterical tribute to Dads!
8 Never Give Up in Life!
An incredibly inspiring video about the love of a Father and the pain of a son.
9 Before I Eat
Beloved Christian Comedian Anita Renfroe parodies Carrie Underwood's video for those who may need to reconsider that next trip to the fridge.
10 Lifehouse Everything Drama
This shows us that no matter what we go through HE is ALWAYS there for us! A very powerful video! I LOVE IT!!!

Wednesday, December 29, 2010

Isis, Horus and the Madonna

November 3, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

The following is from The Religion of Ancient Egypt by William Flinders Petrie, Edwards Professor of Egyptology, University College, London (1906):

Isis became attached at a very early time to the Osiris worship; and appears in later myths as the sister and wife of Osiris. ... The union of Horus with the myth, and the establishment of Isis as the mother goddess, was the main mod of her importance in late times. Isis as the nursing mother is seldom shown until the twenty-sixth dynasty; then the type continually became more popular, until it outgrew all other religions of the country. In Roman times the mother Isis not only received the devotion of all Egypt, but her worship spread rapidly abroad, like that of Mithra. It became the popular devotion of Italy; and, after a change of name due to the growth of Christianity, she has continued to receive the adoration of a large part of Europe down to the present day as the Madonna. ...

Horus became identified with the sun-god, and hence came the winged solar disk as the emblem of Horus of Edfu ... the infant Horus with his finger to his lips was the most popular form of all, sometimes alone, sometimes on his mother’s lap. ... From the twenty-sixth dynasty down to late Roman times the infant Horus, or the young boy, was the most prominent subject on the temples, and the commonest figure in the homes of the people ...

Isis and Horus, the Queen of Heaven and the Holy Child, became the popular deities of the later age of Egypt, and their figures far outnumber those of all other gods. Horus in every form of infancy was the loved bambino of the Egyptian women. Again Horus appears carried on the arm of his mother in a form which is indistinguishable from that adopted by Christianity soon after.

We see, then, throughout the Roman world the popular worship of the Queen of Heaven, Mater Dolorosa, Mother of God, patroness of sailors, and her infant son Horus the child, the benefactor of men, who took captive all the powers of evil. And this worship spread and increased in Egypt and elsewhere until the growing power of Christianity compelled a change. The old worship continued; for the Syrian maid became transformed into an entirely different figure, Queen of Heaven, Mother of God, patroness of sailors, occupying the position and attributes already belonging to the world-wide goddess; and the Divine Teacher, the Man of Sorrows, became transformed into the entirely different figure of the Potent Child. Isis and Horus still ruled the affections and worship of Europe with a change of names.

Tuesday, December 28, 2010


The following is excerpted from Keeping the Kids, which is available from Way of Life Literature:

“... from a child thou hast known the holy Scriptures” (2 Timothy 3:15).

One of the most important things that parents can do for their children it to help them develop a habit of daily Bible study. Though I grew up in church, I do not remember any instruction or challenge whatsoever about this.

It is by the Word of God that the young person can cleanse his way in this wicked world (Psalm 119:9). It must get down into the heart and soul and thus permeate the individual’s life, and this will not happen unless reading, study, memorization, and meditation become a daily practice.

We know that reading the Bible alone will not produce salvation and sanctification; it must be received and obeyed. But we also know that salvation and sanctification will not happen apart from the Word of God, because “faith cometh by hearing, and hearing by the word of God” (Romans 10:17).

Sunday, December 26, 2010



Theological Modernism Disproven But Not Dead

Since the nineteenth century, multitudes of people have assumed that the Bible has been discredited by modern science and by the “higher criticism” of theological modernism.

In his biography of Charles Darwin, Jacques Barzun repeats this myth,

“The cosmogony of Genesis was swamped under an avalanche of contrary geological facts” (Darwin, Marx, Wagner, p. 66).

In fact, it was not an avalanche of scientific facts that swamped the Bible; it was an avalanche of myths based upon evolutionary assumptions.

Yet countless people have given up their faith in the Bible because they ASSUMED that it was discredited.

Charles Templeton is an example. He was once the preaching partner of Billy Graham, but he became an atheist after being convinced that science had discredited the Bible. He wrote the following to Graham,

Friday, December 24, 2010


Pada 6 Nopember 2010 penulis diundang untuk membedah buku ‘Alkitab Edisi Studi’ dalam acara Christian Books & Gifts Fair 2010. Pagi itu disusul pembicara lain yang akan membedah buku karya Martin Harun, profesor STF Driyarkara. Sebelum acara dimulai romo Harun minta izin untuk keluar mengantar serombongan umat Katolik yang meminta dibimbing dalam mencari buku-buku. Penulis bertanya-tanya ‘mengapa umat sampai minta bimbingan seorang romo?

Ternyata tidak terlalu lama setelah mulai, romo Harun dan rombongan tadi sudah kembali mengikuti bedah buku. Ini dapat dimaklumi bahwa menghadapi begitu banyak buku sekalipun dijual oleh toko-toko buku berlabel ‘Kristen’ oleh lebih dari 20 penerbit itu, memang seseorang tidak bisa harus memilih diantara spektrum buku yang begitu luas antara yang meneguhkan iman Alkitabiah dan yang memutar-balik ayat-ayat Alkitab sampai yang menebar keragu-raguan.

Wednesday, December 22, 2010


Di bawah ini adalah rangkaian foto-foto Suami Teladan
Suami Teladan

Suami Teladan

Suami Teladan

Monday, December 20, 2010

Staking Eternity on a Wispy Hypothesis

In 1922, William Jennings Bryan warned,

“It is no light matter to impeach the veracity of the Scriptures in order to accept, not a truth--not even a theory--but a mere hypothesis” (In His Image, 1922, p. 94).

Bryan was right, and nearly a century later, evolution remains “a mere hypothesis.”

The outcome of a murder trial requires evidence “beyond a reasonable doubt,” because so much is at stake, and we should require no less on the issue of creation vs. evolution, which potentially has eternal consequences.

The Bible claims to be the revelation of God to man. It claims to reveal God, man’s beginning and fall, the way of salvation, and the future. If the Bible is true, there is a heaven and a hell, man will live forever in one place or another, and salvation is only through personal faith in Jesus Christ.

Sunday, December 19, 2010


One of the most widely used icons of evolution is Lucy, the name given to a fossilized ape of the australopithecine class that is supposed to be millions of years old and is alleged to be a missing link between apes and man.

The actual fossils were shown at the Lucy Legacy exhibit in Seattle, which I visited in March 2009. They announced this as “the key piece in evolution’s puzzle.” What they did not say is that the supposed indisputable evidence that this fossil is “proto-human” is non-existent.

Lucy was a tiny creature standing about 43 inches high. The skeleton itself is less than 40% complete and is entirely missing the foot bones, though other bones representing Australopithecus exist.

The bones were found in 1974 in northern Ethiopia by Donald Johanson and his colleagues. The first bone discovered was a knee joint, which Johanson first considered to be that of a monkey, but upon further consideration announced that it was that of a hominid. “He thereupon declared on the spot that he had discovered a three million year old human ancestor” (Gish, Evolution: The Fossils Still Say No, p. 241).

Saturday, December 18, 2010

The Church Fathers: A Door to Rome

Republished October 19, 2010 (first published June 4, 2008) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

Many people have walked into the Roman Catholic Church through the broad door of the “church fathers,” and this is a loud warning today when there is a widespread attraction to the “church fathers” within evangelicalism.

The Catholic apologetic ministries use the “church fathers” to prove that Rome’s doctrines go back to the earliest centuries. In the book Born Fundamentalist, Born Again Catholic, David Currie continually uses the church fathers to support his position. He says, “The other group of authors whom Evangelicals should read ... is the early Fathers of the Church” (p. 4).

The contemplative prayer movement is built on this same weak foundation. The late Robert Webber, a Wheaton College professor who was one of the chief proponents of this back to the “church fathers” movement, said:

“The early Fathers can bring us back to what is common and help us get behind our various traditions ... Here is where our unity lies. ... evangelicals need to go beyond talk about the unity of the church to experience it through an attitude of acceptance of the whole church and an entrance into dialogue with the Orthodox, Catholic, and other Protestant bodies” (Ancient-Future Faith, 1999, p. 89).

Thursday, December 16, 2010


In the article “In Essentials Unity,” December 7, 2010, I made the following statement:

“Dever’s church, Capitol Hill Baptist in Washington, D.C., is also a member of the liberal American Baptist Church, which is affiliated with the horribly apostate National Council of Churches and World Council of Churches.”

I have been challenged on this, as the Capitol Hill Baptist Church’s web site only lists its affiliation with the Southern Baptist Convention.

While Capitol Hill Baptist Church is not a member of the American Baptist Church directly, it is definitely partnered with the ABC, as well as the very liberal Baptist World Alliance and the Cooperative Baptist Fellowship, by dint of its membership in the District of Columbia Baptist Convention.

For documentation of this see under “DCBC Directory of Churches” and “Partner Organizations.”

Wednesday, December 15, 2010


November 4, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

“For the time will come when they will not endure sound doctrine; but after their own lusts shall they heap to themselves teachers, having itching ears; And they shall turn away their ears from the truth, and shall be turned unto fables” (2 Timothy 4:3-4).

Many New Testament prophecies describe a turning away from the New Testament faith and the creation of false churches that follow man-made tradition and heresies instead of the pure doctrine of God’s Word. This is called apostasy, and the Bible says it will increase as the time of Christ’s return draws nearer. See, for example, Matthew 7:15-22; 1 Timothy 4:1-6; 2 Timothy 3:1, 5, 12-13; 4:3-4; 2 Peter 2:1-2; 2 John 7-11; Jude 3-4.

On a trip to Israel in April of this year, we saw the fulfillment of these prophecies throughout Israel.

Practically every important geographical site is owned by some apostate church that enriches itself by this means. There is the Church of the Nativity with its Chapel of the Milk Grotto; the Church of St. Peter at Capernaum; the Basilica of the Annunciation at Nazareth; the Church of the Beatitudes on the Sea of Galilee; the Church of the Loaves and Fishes at Tabgha; the Church of the Miracle at Cana; Elisha’s Church at Jericho; St. Peter’s Church at Jaffa; and the Church of John the Baptist in Samaria, to mention a few.

Kisah Alkitab KJV

The Story of the King James Bible

Alexander Scourby | Myspace Video

Monday, December 13, 2010

Berita Bulanan November 2010

Setelah 25 tahun sebagai pemimpin nyanyi (worship leader) di Gereja Hillsong, Darlene Zschech dan suaminya kini mengambil posisi sebagai sesama gembala di Church Unlimited, yang tadinya adalah Sidang Jemaat Allah. Zschech akan meneruskan keterlibatannya dengan proyek musik Hillsong. Salah satu tema mereka adalah pentingnya kesatuan ekumenikal. Dia mengatakan: “Ada suara baru dan lagu baru yang diserukan di seluruh bumi. Itu adalah suara sebuah gereja yang bersatu, yang berkumpul bersama, dalam satu suara untuk membesarkan Tuhan kita yang luar biasa” (dari halaman depan album “You Shine”). Pernyataan ini mengabaikan banyak peringatan Perjanjian Baru bahwa akhir masa gereja akan ditandai oleh kesesatan dan kebingungan rohani, bukan kesetiaan kepada kebenaran (mis. Mat. 24:3-4, 11, 24; 1 Tim. 4:1-5; 2 Tim. 3:13; 4:3; 2 Pet. 2:1; Yud. 3-4). Zschech dan Hillsong memainkan peran dalam Roman Catholic World Youth Day di Sidney pada tanggal 18 Juli 2008. Paus Benedict XVI hadir dan melaksanakan misa masal pada hari terakhir extravaganza tersebut. Ini adalah hari-hari penipuan dan kesesatan rohani yang besar, dan gerakan kharismatik berada di tengah-tengah kesesatan tersebut. Visi-visi mereka palsu; doktrinnya korup; praktek mereka membingungkan; dan musiknya duniawi. Gerakan kharismatik adalah salah satu unsur lem dalam gerakan ekumenikal. Ia menyatukan Roma Katolik, Protestan, Baptis, dan Pantekosta dalam suatu persatuan tidak kudus yang mencampuradukkan kebenaran dan kesalahan. Gereja-gereja yang alkitabiah yang menggunakan musik “contemporary praise“-nya kharismatik akan mendapatkan bahwa musik ini membawa suatu filosofi yang akan segera mengubah karakter dari gereja. Kita perlu menyembah Tuhan Allah dalam roh dan kebenaran terus menerus, tetapi kita tidak memerlukan gerakan penyembahan kontemporer yang tidak alkitabiah sebagai pembimbing.

Sunday, December 12, 2010

Tujuh Pokok Jemaat Harus Mengerti tentang Akhir Zaman

1. Akhir Zaman bukan Kiamat

Akhir Zaman bukanlah kiamat bagi kita. Tetapi akhir dari tatanan sistem duniawi. Banyak orang mengatakan itu sebagai berakhirnya dunia, itu benar dalam arti segala sesuatu yang duniawi akan segera berakhir. Tetapi bukan berarti bumi ini akan hancur seluruhnya.

2. Tujuh Tahun Yang Menentukan

Ada banyak hal akan terjadi pada tujuh tahun terakhir. Banyak perubahan-perubahan besar dan bencana-bencana akan terjadi di bumi ini, Kefasikan dan kejahatan manusia akan mencapai titik puncaknya (2Tim3:1-9). Orang jahat akan semakin jahat, orang yang cemar akan semakin cemar. Tetapi orang benar akan semakin benar, orang kudus akan semakin menguduskan diri mereka (Wah 22:11).

Thursday, December 09, 2010


Updated March 16, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service)

In the book Money for Nothing: One Man’s Journey through the Dark Side of Lottery Millions, Edward Ugle says the “broke or financially troubled lottery winners are the rule.”

In fact, the consequences of winning the lottery are often more frightful than mere financial trouble.

Evelyn Adams, who won the New Jersey lottery in 1985 and 1986 for a total of $5.4 million, gambled and gave away all her winnings and by 2001 was poor and living in a trailer.

Teresa Brunnings, who won $1.3 million in a lottery in 1985, says that she had a party then, but, “Of all the people who came, not one speaks to me now.”

Tuesday, December 07, 2010

Makam Nabi Yehezkiel Masuk Warisan Dunia

Kifl, sebuah kota kecil yang dinaungi oleh pohon korma dan berada di tepi Sungai Efrat, telah dihormati sebagai tempat suci oleh orang Yahudi dan Islam selama berabad-abad. Kota ini dulunya merupakan bagian dari kerajaan Babilonia, yang bertahan selama ribuan tahun dari peperangan dan bencana alam.

Kifl sangat terkenal karena di kota ini terdapat makam nabi Yehezkiel yang bagi kaum muslim disebut nabi Zulkifli. Makam ini dikabarkan sedang dalam proses pemugaran. Namun akhirnya proses pemugaran ini pun terkendala.

Proses pemugaran makam Nabi Yehezkiel dimulai tahun lalu oleh Badan Kepurbakalaan Irak, dipimpin oleh Qais Hussein Rashid. Rashid memimpin pemugaran pusat sejarah di kota itu, termasuk makam Nabi Yehezkiel, sinagoge-sinagoge yang ada di sekitar makam itu, sebuah menara masjid dari abad ke-14, serta sebuah pusat perbelanjaan di zaman Ottoman yang diperkirakan berasal dari tahun 1800-an.

Sunday, December 05, 2010

Natal Kristus

Harus diakui bahwa, umat Kristen pada abad pertama tidak merayakan Natal seperti layaknya umat Kristen sekarang. Bagi mereka lebih penting merayakan hari kematian dan kebangkitan Kristus yang dikenal dengan Paskah, dan tidak menghiraukan hari kelahiran-Nya. Namun yang pasti tidak salah merayakan Natal, dan tidak salah juga jika tidak merayakannya. Sebab tidak ada perintah dalam Alkitab untuk merayakan Natal, dan tidak ada larangan untuk merayakan Natal. Asalkan perayaan natal dijadikan momentum untuk menyatakan rasa syukur karena Bapa telah mengirimkan AnakNya yang tunggal lahir dan mati untuk menanggung hukuman dosa kita, sekaligus kesempatan ini dijadikan ajang untuk membagikan berita injil kepada orang lain. Yang harus selalu kita ingat dan hayati setiap kali kita merayakan natal adalah karena dosa kitalah Yesus Kristus lahir ke dunia (Mat. 1:21).

Friday, December 03, 2010


Jesus Seminar dimulai tahun 1985 dan berlangsung dalam lingkungan terbatas, namun karena simpulannya yang kontroversial banyak diliput media massa baik TV, majalah, maupun surat kabar, Jesus Seminar menjadi dikenal umum dalam waktu singkat.

Jesus Seminar diselenggarakan atas sponsor Westar Institute di Amerika untuk menggugat Yesus Sejarah, tepatnya dimaksudkan untuk mencari “ucapan dan perbuatan Yesus yang autentik”. JS diketuai pendirinya Robert W. Funk, profesor Montana University dan pendiri lainnya John Dominic Crossan, rahib Katolik Roma Irlandia yang terpaksa melepaskan kerahibannya karena pandangannya yang kontroversial atas Alkitab, dan kemudian mengajar di De Paul University, Chicago.

Laporan lengkap mengenai hasil penelitian telah dibukukan dalam dua buah buku, a.l. The Search for the Authentic Words of Jesus, The Five Gospels, What Did Jesus Really Say? (1993, buku ini memuat terjemahan karya gnostik Injil Thomas sebagai injil kelima), dan disusul The Acts of Jesus: What Did Jesus Really Do? (1998). Pada bagian depan buku pertama, sebenarnya arah dari napas seminar sudah dapat dilihat.

Wednesday, December 01, 2010


Republished June 30, 2010 (first published by the FBIS in January 12, 1997) (David Cloud, Fundamental Baptist Information -

[Note from Brother Cloud: The following is by the late Pastor David Nettleton and was published in the 1960s by the General Association of Regular Baptist Churches (GARBC). The GARBC once practiced biblical separation and gave clear warnings against New Evangelical compromise, and they published many helpful materials such as the following. Sadly, this is no longer true, and many good churches and pastors have left the GARBC in recent decades because of its slide away from Scriptural separation.]

"Wherefore I take you to record this day, that I am pure from the blood of all men. For I have not shunned to declare unto you all the counsel of God." Acts 20:26-27

Sunday, November 28, 2010

Berpacaran dan Berkencan

Apakah perbedaan antara berpacaran dan berkencan, dan apakah yang satu lebih alkitabiah daripada yang lain? Kita sedang hidup di dunia yang telah mengalami degradasi moral yang parah dimana banyak sekali istilah dan kata telah kehilangan makna dan arti yang sebenarnya. Sebelum kita mengambil kesimpulan, alangkah baiknya kita terlebih dulu mencari definisi yang tepat mengenai berpacaran dan berkencan. Definisi keduanya akan menjawab pertanyaan ini.

Definisi Berpacaran & Berkencan

Berpacaran dimulai ketika seorang pria lajang mendekati seorang wanita lajang dengan meminta izin dari ayah wanita tersebut, dan kemudian menjalin hubungan dengan wanita itu di bawah otoritas sang ayah, keluarganya, atau gerejanya, atau yang mana pun yang paling sesuai.

Friday, November 26, 2010

Pengajaran Resmi Katolik

Ada kalanya, agar kebenaran nyata, kesalahan harus disingkapkan dan ditelanjangi. Hal ini dilakukan bukan karena rasa benci kepada mereka yang salah, tetapi justru karena kasih yang besar kepada mereka. Kita tidak tega melihat orang-orang dibutakan oleh kesesatan, dan dengan resiko dibenci, akan memberitakan kebenaran kepadanya, walaupun itu melukai egonya.

Gereja Roma Katolik adalah salah satu institusi yang mengatasnamakan Yesus Kristus, tetapi sebenarnya sangatlah jauh menyimpang dari Yesus yang sejati, Firman Tuhan, dan kebenaran. Banyak praktek Katolik yang sama sekali tidak ada dalam Alkitab, misalnya: doktrin mereka tentang Maria, tentang santo-santa, tentang api penyucian, tentang pastor yang tidak menikah, tentang misa, dan masih banyak lagi.

Walaupun demikian, banyak orang yang tidak mau percaya bahwa Katolik itu memang salah. Bahkan orang Katolik sendiri, ketika diperhadapkan dengan doktrin-doktrin Katolik yang tidak alkitabiah, misalnya bahwa roti ekaristi yang dia makan dipercaya adalah benar-benar daging Yesus (ia makan daging manusia), kadang menyangkal bahwa Katolik memiliki doktrin seperti itu. Orang-orang Injili juga, kini semakin mendekat kepada Katolik, dan tidak merasa bahwa “Katolik separah itu.”

Wednesday, November 24, 2010


Updated November 2, 2010 (first published September 30, 2010) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

The following is one of the lessons from the One Year Discipleship Course, new from Way of Life. $24.95 (See description at right)


Abortion is legal in 54 countries today. It has been legal in America since the infamous Roe vs. Wade Supreme Court decision in 1973. Worldwide, roughly 46 million babies are destroyed in the womb each year. About one in five pregnancies end in abortion. The overwhelming majority of abortions are done as a means of birth control and convenience.

God’s people are obligated to honor God’s Law more than man’s. Though abortion is legal, that does not mean that it is right in God’s eyes (Acts 5:29).

Monday, November 22, 2010

Penganiayaan Terhadap Kaum Baptis

Gereja Orthodoks Rusia telah memiliki sejarah yang panjang dalam penganiayaan terhadap kaum Baptist di Rusia. Sejak 20 Agustus 1867 ketika seorang Baptist Jerman yang bernama Martin Kalweit membaptis selam Nikita Voroin di sebuah sungai kecil dekat sungai Kura di Kaukasus sebelah selatan Rusia. Penganiayaan gereja Orthodok Rusia terhadap kaum Baptis semakin nyata.

Akhirnya pada tahun 1879 ‘sekte’ Baptis diakui secara hukum namun toleransi sebenarnya tidak terjadi, karena gereja Orhodoks takut dengan penginjilan yang agresif dan misi yang dilakukan kaum Baptis. Sebelum 1917 ketika sebagian besar kekaisaran jatuh ke tangan Komunis, gereja Orthodok adalah gereja negara dan mereka memakai kepolisian untuk menganiaya kaum Baptis. Ada seorang pemimpin Baptis menulis hal ini mengenai hari-hari penganiayaan pada masa itu. “ini adalah masa-masa yang sulit, mengerikan, dianiaya, diusir, dipenjara, dipukul adalah hal-hal yang dialami orang-orang percaya yang terus menerus terjadi bagi mereka yang sungguh-sungguh percaya. Di dalam rasa takut yang terus menerus ditangkap polisi mereka tetap mengadakan pertemuan jemaat di hutan, di bawah tanah, di kuburan, di rumah-rumah.

Saturday, November 20, 2010


September 21, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

From time to time, I publish some of the goodies from my interesting mailbox, and many people have told me that they enjoy reading these things. Following are some items from the last couple of months:


“May our Lord Jesus Christ continue to bless you and your family as you remain true to His Word found only in the Authorized Version. You are blessing to me and keep me informed on the heretics that abound in these last days.”

“I just want to say thanks for the stand you take on many biblical issues like KJV, salvation, MUSIC, biblical separation, etc. Thanks for the O Timothy magazine. Although you say you get negative emails daily I know there are many that stand by you and support you including myself. Your work is appreciated here in Northern Canada. One thing I often think of is that these people do not like your preaching because lots of people have been taught the false gospel and now when somebody preaches something totally opposite (the truth) it hurts because now they need to change there ways which is not easy. I was one of these people and I thank God for faithful bold men like yourself that stand for the truth, we need more men like this we need more truth. Keep up the good work and to God be the glory.”

Thursday, November 18, 2010

PERBATASAN AS-MEKSIKO Ditemukan, Terowongan Narkoba Raksasa

LOS ANGELES, KOMPAS.comPolisi perbatasan Amerika Serikat telah menemukan sebuah terowongan canggih seluas enam kali lapangan sepak bola yang menghubungkan California Selatan dengan Meksiko. Terowongan itu diyakini telah digunakan oleh para pedagang obat bius.

Badan Perlindungan Pabean dan Perbatasan AS, Rabu (3/11/2010), mengatakan, terowongan itu menghubungkan gudang-gudang di Otay Mesa, California, dan Tijuana, Meksiko. Terowongan tersebut berukuran 1.800 kaki (550 meter) dan dilengkapi dengan sistem kereta api, pencahayaan dan ventilasi. Para agen juga menemukan lebih dari 20 ton ganja di terowongan itu.

Kartel-kartel narkoba Meksiko telah membor sejumlah terowongan di bawah perbatasan AS-Meksiko agar lolos dari pemeriksaan keamanan yang meningkat, antara lain di pelabuhan masuk dan tempat-tempat perlintasan.

Pada awal tahun 2006 agen-agen menemukan terowongan berukuran 2.400 kaki (731 meter) yang membentang di bawah jalur perbatasan yang sama ke Otay Mesa dari Tijuana. Terowongan itu tetap yang terluas yang pernah ditemukan hingga saat itu.

Tijuana merupakan jalan masuk utama bagi obat bius ke California dari Meksiko. Bulan lalu, pemerintah setempat telah menyita lebih dari 100 ton ganja bernilai lebih dari 340 juta dollar AS dalam tangkapan terbesar di Meksiko sampai waktu itu.

Monday, November 15, 2010



Pelajaran ini dikhususkan untuk mereka yang melayani orang yang belum menerima pengampunan dosa.

Maksudnya Harus Jelas
Langkah-langkah dalam menerima Yesus sebagai Juru Selamat adalah sangat penting. Kita harus lebih dahulu memastikan bahwa orang yang sedang dilayani itu memunyai maksud yang sungguh-sungguh.

Kadang-kadang, seseorang hanya "tunduk saja" dalam mengikuti doa untuk menerima Kristus. Padahal, sebenarnya ia belum mengerti siapakah Yesus. Bahkan, ia sendiri belum yakin bahwa ia adalah orang yang najis di hadapan Elohim. Perhatikanlah kedua contoh berikut ini.

1. Seseorang yang bersikap ramah serta terbuka dan sudah dilayani selama 1,5 jam, lalu merelakan diri untuk menerima Yesus.

Maksud sesungguhnya ternyata bukanlah untuk memperoleh keselamatan, tapi untuk segera meninggalkan penginjil itu dan ia ingin melakukannya dengan sopan. Maka, setelah berpura-pura berdoa untuk menerima Kristus, ia bebas untuk segera pergi.

Saturday, November 13, 2010



Ada perbedaan yang cukup jelas antara melayani Tuhan dan melayani pekerjaan Tuhan. Melayani Tuhan adalah seperti Maria (Lukas 10:38- 42). Yang disebut melayani Tuhan adalah berdoa, membangun hubungan yang intim/akrab, serta menanti-nantikan Tuhan. Sedangkan, melayani pekerjaan Tuhan adalah seperti Marta (Lukas 10:38-42). Yang disebut melayani pekerjaan Tuhan adalah menjadi pemimpin pujian, penyanyi di gereja, pemusik, penari tamborin, guru sekolah minggu, dll..

Luk 10:38 Dan terjadilah, ketika mereka melanjutkan perjalanan, Dia pun masuk ke sebuah desa. Dan seorang wanita yang bernama Marta menyambut Dia ke dalam rumahnya.

10:39 Dan dia mempunyai seorang saudara perempuan yang disebut Maria, dialah juga yang sambil duduk di samping kaki YESUS, mendengarkan perkataan-Nya.

10:40 Namun, Marta terus-menerus disibukkan oleh banyaknya pelayanan. Dan sambil mendekat, dia berkata, "Tuhan, tidakkah Engkau peduli bahwa saudaraku membiarkan aku seorang diri melayani? Maka, katakanlah kepadanya supaya dia membantu aku!"

10:41 Namun sambil menanggapi, YESUS berkata kepadanya, "Marta, Marta, engkau khawatir dan disusahkan oleh banyak hal,

10:42 tetapi, satu hal yang perlu, dan Maria telah memilih bagian yang baik, yang tidak akan diambil dari padanya."

Banyak orang yang suka melayani pekerjaan Tuhan tetapi tidak suka melayani Tuhan. Orang yang melayani Tuhan pasti akan melayani pekerjaan Tuhan, tetapi belum tentu orang yang melayani pekerjaan Tuhan akan melayani Tuhan.

Thursday, November 11, 2010

Pidato Lengkap Obama di Balairung Universitas Indonesia

TEMPO Interaktif, Jakarta - Presiden Amerika Barack Obama sekitar pukul 09.30 tadi pagi memberikan kuliah umum di Universitas Indonesia. Kuliah umum di Balairung Universitas Indonesia tersebut dihadiri sekitar 6.000 orang dari berbagai kalangan.

Berikut adalah pidato Presiden Obama yang disalin dari situs resmi gedung putih,

Terima kasih. Terima kasih, terima kasih banyak, terima kasih kepada semuanya. Selamat pagi. (saat mengucapkan kata-kata ini dalam bahasa Indonesia, Obama disambut tepuk tangan meriah). Merupakan hal ini yang indah dan menyenangkan berada di sini, di Universitas Indonesia. Kepada pihak fakultas, staf, dan mahasiswa, dan untuk Dr. Gumilar Rusliwa Somantri, terima kasih banyak atas keramahan Anda. (lagi-lagi peserta kuliah umum bertepuk tangan)

Assalamu Alaikum dan salam sejahtera. Terima kasih atas sambutan yang indah ini. Terima kasih kepada masyarakat Jakarta dan terima kasih kepada masyarakat Indonesia.

Pulang kampung nih. (Diucapkan dalam Bahasa Indonesia, tepuk tangan bergemuruh lagi) Saya sangat senang karena saya berhasil kembali ke Indonesia dan Michelle bisa datang bersama saya. Kami sempat beberapa kali membatalkan kunjungan sejak awal tahun ini, tapi saya bertekad untuk mengunjungi negara yang sangat berarti bagi saya. Dan sayangnya, kunjungan ini terlalu singkat, tapi saya berharap bisa datang kembali tahun depan ketika Indonesia menjadi tuan rumah KTT Asia Timur. (Tepuk tangan)

Wednesday, November 10, 2010

Saksi Yehovah: Politeisme Terselubung

by Dr. Steven E. Liauw, Graphe International Theological Seminary

Hal utama yang membedakan organisasi Menara Pengawal (Watchtower) dengan kekristenan pada umumnya adalah pengajaran mereka tentang Allah, Yesus Kristus, dan Roh Kudus. Ini bukanlah isu yang kecil atau sekedar suatu topik sampingan. Kepercayaan seseorang tentang Allah, Yesus Kristus, dan Roh Kudus, adalah inti dari imannya dan akan mempengaruhi masa depannya dalam kekekalan. Oleh karena itu, penting sekali untuk memastikan pengajaran Alkitab mengenai hal-hal ini.

Organisasi Menara Pengawal menolak doktrin Tritunggal. Mereka menyebarkan konsep bahwa doktrin Tritunggal barulah muncul ratusan tahun setelah para Rasul, yaitu melalui Konstantin dalam Konsili Nicea. Berbarengan dengan penolakan mereka terhadap doktrin Tritunggal, mereka juga menolak bahwa Yesus Kristus adalah Allah yang Mahakuasa yang sejajar dengan Bapa. Sebaliknya, mereka mengajarkan bahwa Yesus Kristus adalah ciptaan yang paling pertama. Menara Pengawal mengajarkan bahwa Yesus pada awalnya adalah makhluk roh yang diciptakan sama seperti malaikat-malaikat, yang lalu turun ke bumi menjadi manusia. Lebih lanjut lagi, mereka menolak Roh Kudus sebagai pribadi, melainkan menganggapNya hanya sekedar “tenaga aktif” Allah. (Haruskah Anda Percaya Kepada Tritunggal? Pennsylvania: Watch Tower Bible and Tract Society, 1989)

Sunday, November 07, 2010

Apakah Kolose 1:15 dan Wahyu 3:14 Mengajarkan Bahwa Yesus Adalah Ciptaan?

"Anggaplah kesabaran Tuhan kita sebagai kesempatan bagimu untuk beroleh selamat, seperti juga Paulus, saudara kita yang kekasih, telah menulis kepadamu menurut hikmat yang dikaruniakan kepadanya. Hal itu dibuatnya dalam semua suratnya, apabila ia berbicara tentang perkara-perkara ini. Dalam surat-suratnya itu ada hal-hal yang sukar difahami, sehingga orang-orang yang tidak memahaminya dan yang tidak teguh imannya, memutarbalikkannya menjadi kebinasaan mereka sendiri, sama seperti yang juga mereka buat dengan tulisan-tulisan yang lain" (2 Petrus 3:15-16).

Memutarbalikkan Firman Tuhan adalah salah satu keahlian Iblis dan sekaligus senjata pamungkasnya. Ia telah memutarbalikkan Firman Tuhan sejak di taman Eden terhadap orang tua pertama kita, Adam dan Hawa. Terhadap Hawa, Iblis dengan licik memutarbalikkan dan menyangkal Firman Tuhan. Ia sukses membuat Hawa tertipu, sehingga senjata ini ia pergunakan terus sepanjang zaman. Bahkan, terhadap Adam kedua, yaitu Yesus Kristus, datang ke dunia ini, Iblis juga berusaha untuk memutarbalikkan Firman Tuhan terhadapNya. Ketika mencobai Tuhan Yesus, Iblis memakai Alkitab juga. Tetapi tentu Iblis tidak dapat menipu sang Firman itu sendiri! Tuhan kita menunjukkan bahwa cara paling ampuh untuk melawan pemutarbalikkan Firman Tuhan adalah dengan menerapkan dan mengerti Firman Tuhan itu secara benar.

Thursday, November 04, 2010

Penutupan Gereja: Kesalahan Gereja atau Kelemahan Penegakan Hukum?

Minggu yang lalu, saya mendapatkan sebuah artikel (Mengapa Gereja Ditolak? Dalam yang mengulas tentang mengapa banyak terjadi penutupan gereja di Indonesia belakangan ini. Artikel tersebut mulai dengan mengutip 1 Petrus 3:13-17, dan bertanya apakah gereja-gereja di Indonesia menderita karena kebenaran atau karena kesalahan gereja sendiri? Nada dari artikel itu sepertinya ingin menyimpulkan bahwa gereja-gereja di Indonesia ditolak karena kesalahan gereja itu sendiri. Lalu artikel itu memberikan enam hal yang dianggap sebagai “kesalahan” gereja dan yang patut dijadikan bahan introspeksi.

Membaca artikel tersebut, saya merasa bahwa fokus berada pada tempat yang salah. Tentu saja gereja-gereja di mana pun, termasuk Indonesia, selalu bisa melakukan yang lebih baik lagi dalam berbagai hal, karena tidak ada gereja yang sempurna. Namun, kasus-kasus penutupan gereja akhir-akhir ini, apalagi yang disertai dengan kekerasan fisik, sama sekali tidak dapat disalahkan kepada pihak gerejanya. Kalau Indonesia adalah negara hukum, sebagaimana tertera dalam Undang-Undang Dasar negara ini, maka tidak ada pembenaran bagi penutupan gereja atau pelarangan seorang individu maupun kelompok individu dalam melaksanakan hak asasi mereka beribadah kepada Tuhan sesuai kepercayaan masing-masing.

Monday, November 01, 2010

Berita Bulanan Oktober 2010

Billy Graham Evangelistic Association, yang didirikan tahun 1950, merayakan ulang tahun yang ke-60 tahun ini. Setahun sebelum itu, Graham melaksanakan KKR kota dia yang pertama di Los Angeles. Websitenya menyatakan, "Enam puluh satu tahun yang lalu, seorang penginjil yang tinggi dan bersungguh-sungguh turun ke Los Angeles dengan penuh semangat. Kota itu, orang muda itu, dan perjalanan kekristenan Amerika tidak pernah sama lagi" ("Celebrating Christ's Work in the Canvas Catheral,", 24 Sept. 2010). Pernyataan ini benar. Filosofi Billy Graham yang tidak alkitabiah dan komprominya yang mendalam telah mengubah kekristenan secara dramatis di zaman kita ini. Saya dilahirkan pada tahun yang sama Graham melaksanakan KKR Los Angeles-nya. Besar di sebuah rumah tangga Southern Baptist, saya hanya mendengar pujian saja tentang sang penginjil. Barulah setelah saya diselamatkan pada umur 23 tahun, saya membentuk opini yang berbeda tentang Billy Graham. Sebagai seorang Kristen yang muda, saya belajar bahwa Yesus dan para Rasul memperingatkan tentang guru-guru palsu dan kompromi yang akan meningkat di antara gereja-gereja sepanjang zaman gereja, dan yang akan meledak di akhir zaman. Jadi, saya belajar bahwa saya harus sangat hati-hati dan menguji segala sesuatu dengan Firman Tuhan. Ketika pelayanan Graham diuji berdasarkan Firman Tuhan, dan bukan oleh prinsip-prinsip penginjilan populer, ia gagal total. Mari secara cepat kita bandingkan Billy Graham dengan rasul Paulus, penginjil nomor satu di abad pertama.

Thursday, October 28, 2010

Ranjau Kesombongan

Seringkali, kita memulai kekeristenan kita dengan baik. Fokus ditujukan kepada Allah dan kita sungguh-sungguh menyerahkan hati kita kepadaNya. Namun tanpa peringatan, kesombongan bisa muncul, mencegah kita untuk menjadi segala hal yang Allah inginkan bagi kita dengan membutakan jalan kita menuju kepadaNya. Kesombongan mencobai kita untuk mempercayai bahwa kita lebih mengetahui apa yang terbaik daripada Allah. Jika tidak diperhatikan, kesombongan akan mengubah sikap kita terhadap Allah dan rute jalan yang Dia pilihkan untuk kita jalani.

Sebagai orang percaya, kita perlu berhati-hati terhadap tujuan setan, yang mana berusaha untuk melukai kita begitu dalam dan menghancurkan kehidupan anak-anak Allah. Dia tidak akan pernah menyerah dalam pencariannya untuk mencapai tujuan ini dan berusaha menimbulkan kerusakan sebanyak mungkin dalam kehidupan orang percaya.

Kesombongan adalah salah satu dosa yang memiliki akibat yang sangat menghancurkan. Banyak masalah dalam hidup kita merupakan hasil dari kesombongan dalam hidup kita, tapi terlalu banyak orang yang gagal untuk menyadari hal ini. Mereka menjadi begitu sombong atas hal-hal baik yang telah diberikan Allah kepada mereka - pekerjaan, harta, keahlian, keluarga, kedudukan, anak-anak, pendidikan, dan masih banyak lagi hal lainnya.

Saturday, October 16, 2010



Kata seks dewasa ini menunjukkan bahwa istilah tersebut hampir selalu dipakai di dalam konteks imoralitas seksual (Yun: porneia - yang darinya kita memperoleh istilah “pornografi”). Ada yang berpikir bahwa Alkitab tidak banyak mengajar kita tentang seks, dan bahwa ketika Alkitab membicarakan tentang seksualitas, itu dilakukan hanya dalam bentuk yang negatif, bersifat melarang, dan terlalu sopan.

Tetapi ini merupakan kesimpulan yang agak dangkal. Alkitab berbicara banyak tentang seks, sebab Alkitab berbicara banyak tentang segala sesuatu. Maka, daripada hanya mencari istilah seks di dalam Alkitab, strategi yang lebih produktif adalah mencari di dalam Alkitab frasa segala sesuatu, sebab seks jelas merupakan salah satu bagian dari segala sesuatu. Berikut ini adalah contoh dari pencarian seperti ini, yang tersingkap dalam firman Allah yang berkuasa.

Wednesday, October 13, 2010


Enlarged September 30, 2010 (first published August 11, 2003) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

Contemporary Christian Worship music is spreading across all denominational lines, and when it enters a church it brings more than a change in music. It brings a worldly philosophy of Christianity and a gradual lowering of all standards of morality and doctrine.

The late Gordon Sears, who had an evangelistic music ministry for many years and ministered with Rudy Atwood, was saddened before his death by the dramatic change that was occurring in many fundamental Baptist churches. He warned: “When the standard of music is lowered, then the standard of dress is also lowered. When the standard of dress is lowered, then the standard of conduct is also lowered. When the standard of conduct is lowered, then the sense of value in God’s truth is lowered.”

Saturday, October 09, 2010

Berita Bulanan SEPTEMBER 2010

Tiga lesbian dengan "partner" mereka secara resmi diterima ke dalam Evangelical Lutheran Church in America di Minnesota akhir pekan yang lalu. Ruth Frost, Phyllis Zillhart, dan Anita Hill, adalah homoseksual terbaru yang ditahbiskan ke dalam ELCA sejak denominasi itu melakukan voting tahun lalu untuk menghilangkan persyaratan bahwa gembala sidang homoseksual harus menahan diri dari hubungan seksual. Pada bulan Juli, tujuh lainnya ditahbiskan di San Francisco. Dalam "Ritual Penerimaan," ketiga lesbian itu berjanji akan "memberitakan dan mengajar sesuai dengan Kitab Suci" (Christian Today Australia, 20 Sept. 2010). Satu-satunya hal yang dapat menjelaskan tingkat ketidaktaatan dan kebutaan rohani yang separah ini adalah kesesatan yang telah digambarkan dalam nubuat Alkitab. "Sebagaimana nabi-nabi palsu dahulu tampil di tengah-tengah umat Allah, demikian pula di antara kamu akan ada guru-guru palsu. Mereka akan memasukkan pengajaran-pengajaran sesat yang membinasakan, bahkan mereka akan menyangkal Penguasa yang telah menebus mereka dan dengan jalan demikian segera mendatangkan kebinasaan atas diri mereka. Banyak orang akan mengikuti cara hidup mereka yang dikuasai hawa nafsu, dan karena mereka Jalan Kebenaran akan dihujat" (2 Pet. 2:1-2).

Tuesday, October 05, 2010

Bernilaikah Harta Benda Milik Anda?

Kita semua memiliki benda. Kita melihatnya, menginginkannya, membelinya, memajangnya, mengasuransikannya, dan membandingkannya dengan benda milik orang lain. Entah mereka memiliki banyak atau sedikit barang, kita membicarakan tentang bahwa kita merasa iri atau memberikan penilaian terhadap koleksi benda-benda orang lain. Kita sendiri memiliki sedikit koleksi. Kita membayangkan jika tumpukan barang itu sedikit lebih besar, kita akan merasa sukses atau aman.

Anda mendapatkan rumah, kemudian anda harus membeli barang-barang untuk mengisinya. Anda terus membeli barang-barang dan anda membutuhkan rumah yang lebih besar. Kendati, rumah itu juga hanyalah tumpukan barang yang dibungkus. Beberapa orang bisa bertahan hidup tanpa memiliki satu pun barang-barang itu. Yesus contohnya (Matius 8:20).

Di Amerika saat ini ada lebih dari 30.000 fasilitas penyimpanan pribadi di kota yang menawarkan lebih dari satu miliar m² tempat kepada masyarakat untuk menyimpan darang-barang mereka. Padahal pada tahun 1960-an, tidak ada industri semacam ini. Saat ini kita menghabiskan 12 miliar dolar setahun hanya untuk membayar seseorang untuk menyimpan barang-barang ekstra kita! Industri ini lebih besar daripada industri musik.

Saturday, October 02, 2010

Debat Teologi Ioanes Rakhmat VS Budi Asali (Part 4)

PDT. BUDI ASALI : Tanggapan saya:
Anda paranormal yang bodoh, menebak-nebak tetapi salah. Saya percaya tubuh kebangkitan itu memang tubuh, tetapi sebetulnya tidak membutuhkan makan ataupun minum. Kalau Ia makan setelah Kebangkitan, itu hanya untuk menunjukkan bahwa Ia betul-betul tubuh, bukan roh.

Luk 24:36-43 - “(36) Dan sementara mereka bercakap-cakap tentang hal-hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata kepada mereka: ‘Damai sejahtera bagi kamu!’ (37) Mereka terkejut dan takut dan menyangka bahwa mereka melihat hantu. (38) Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: ‘Mengapa kamu terkejut dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hati kamu? (39) Lihatlah tanganKu dan kakiKu: Aku sendirilah ini; rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada padaKu.’ (40) Sambil berkata demikian, Ia memperlihatkan tangan dan kakiNya kepada mereka. (41) Dan ketika mereka belum percaya karena girangnya dan masih heran, berkatalah Ia kepada mereka: ‘Adakah padamu makanan di sini?’ (42) Lalu mereka memberikan kepadaNya sepotong ikan goreng. (43) Ia mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka”.

Wednesday, September 29, 2010

Debat Teologi Ioanes Rakhmat VS Budi Asali (Part 3)

IOANES RAKHMAT : Budi Asali : Memang, tetapi perintah dalam Mat 10:5-6 ini hanyalah perintah sementara, yang dibatalkan dengan adanya perintah dalam Mat 28:19-20 itu. Bahkan sebelum itu, yaitu dalam Luk 22, sudah kelihatan bahwa perintah dalam Mat 10:5-6 itu sudah dibatalkan.Bdk. Luk 22:35-36 - “(35) Lalu Ia berkata kepada mereka: ‘Ketika Aku mengutus kamu dengan tiada membawa pundi-pundi, bekal dan kasut, adakah kamu kekurangan apa-apa?" (36) Jawab mereka: ‘Suatupun tidak.’ KataNya kepada mereka: ‘Tetapi sekarang ini, siapa yang mempunyai pundi-pundi, hendaklah ia membawanya, demikian juga yang mempunyai bekal; dan siapa yang tidak mempunyainya hendaklah ia menjual jubahnya dan membeli pedang”.

2) Mari kita perhatikan Mat 10:5-6 itu, bahkan sampai ay 15nya. Mat 10:5-15 - “(5) Kedua belas murid itu diutus oleh Yesus dan Ia berpesan kepada mereka: ‘Janganlah kamu menyimpang ke jalan bangsa lain atau masuk ke dalam kota orang Samaria, (6) melainkan pergilah kepada domba-domba yang hilang dari umat Israel. (7) Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Sorga sudah dekat. (8) Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta; usirlah setan-setan. Kamu telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berikanlah pula dengan cuma-cuma. (9) Janganlah kamu membawa emas atau perak atau tembaga dalam ikat pinggangmu.

Sunday, September 26, 2010

Debat Teologi Ioanes Rakhmat VS Budi Asali (Part 2)

IOANES RAKHMAT : Thanks untuk jawaban anda, saya akan segera menanggapinya namun ada titipan dari teman saya (Tong) buat anda :

Budi Asali :
Mat 28:19nya hanya mengatakan ‘dalam nama dari Bapa, dan dari Anak, dan dari Roh Kudus’. Sekalipun ini memang dipakai sebagai salah satu dasar Kitab Suci dari doktrin Allah Tritunggal, tetapi ini belum bisa disebut sebagai rumusan / formula tentang Allah Tritunggal. Disamping itu, Yesus adalah Allah sendiri, lalu apanya yang aneh kalau Ia mengajarkan apa yang pada saat itu belum ada? ITU PASTI SUDAH ADA DALAM PIKIRAN ALLAH. Betul-betul lucu kalau ini dijadikan bukti bahwa ay 19 itu bukan kata-kata Yesus, tetapi penambahan oleh Matius.

Hahaha... pak Budi perhatikan yang saya beri kapital dan garis bawah, pak Budi hebat lho bisa membaca pikiran Allah, boleh tahu pak kesimpulan itu tahu dari mana? boleh nebak-nebak ya?

Friday, September 24, 2010

Debat Teologi Ioanes Rakhmat VS Budi Asali (Part 1)

Perdebatan via internet antara Dr. Ioanes Rakhmat, sang Teolog Liberal yang mengaku Kristen dengan Pdt. Budi Asali, M. Div dari GKRI Golgotha.

IOANES RAKHMAT : Anda menulis : Perintah Yesus untuk menjadikan semua bangsa murid Yesus (Mat 28:19-20) menunjukkan bahwa: a) Yesus memang adalah satu-satunya jalan ke surga. Kalau memang Yesus bukan satu-satunya jalan keselamatan, untuk apa ada perintah untuk memberitakan Injil / membawa semua orang untuk datang kepada Yesus? b) Orang yang tidak pernah mendengar tentang Yesus juga akan binasa / masuk neraka! Kalau orang yang tidak pernah mendengar Injil bisa masuk surga, maka untuk apa kita diperintahkan untuk memberitakan Injil? Bahwa kita diperintahkan untuk memberitakan Injil dan menjadikan semua bangsa murid Yesus, jelas menunjukkan bahwa orang yang tidak pernah mendengar Injil juga pasti tidak bisa selamat. Pandangan ini didukung oleh beberapa bagian Kitab Suci yang lain seperti: Ro 2:12a – Sebab semua orang yang berdosa tanpa hukum Taurat akan binasa tanpa hukum Taurat. Dalam jaman Perjanjian Lama, orang di luar Israel / Yahudi yang tidak pernah mempunyai hukum Taurat, dikatakan binasa tanpa hukum Taurat. Analoginya, dalam jaman Perjanjian Baru, orang yang tidak pernah mendengar Injil, akan binasa tanpa Injil! Ro 10:13-14 – Sebab, barangsiapa yang berseru kepada nama Tuhan, akan diselamatkan. Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepadaNya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakanNya?. Text ini membentuk suatu rantai. Orang yang berseru kepada nama Tuhan akan selamat, tetapi ia tidak akan bisa berseru kepada nama Tuhan kalau ia tidak percaya kepada Tuhan. Dan ia tidak akan bisa percaya kepada Tuhan kalau ia tidak perneh mendengar tentang Dia. Dan ia tidak akan bisa mendengar tentang Dia, kalau tidak ada yang memberitakan Injil kepadaNya. Jadi, kalau tidak ada orang yang memberitakan Injil kepadanya, ia tidak bisa mendengar tentang Dia, sehingga tidak percaya kepadaNya, sehingga tidak bisa berseru kepadaNya, sehingga tidak bisa diselamatkan. Dengan demikian jelaslah bahwa orang yang tidak diinjili / tidak pernah mendengar tentang Yesus, pasti tidak selamat. Fakta Kitab Suci inilah yang mendasari pengutusan misionaris ke tempat-tempat yang belum pernah dijangkau Injil. Yeh 3:18 – Kalau Aku berfirman kepada orang jahat: Engkau pasti dihukum mati! – dan engkau tidak memperingatkan dia atau tidak berkata apa-apa untuk memperingatkan orang jahat itu dari hidupnya yang jahat, supaya ia tetap hidup, orang jahat itu akan mati dalam kesalahannya, tetapi Aku akan menuntut pertanggungan jawab atas nyawanya dari padamu. Sesuatu hal lain yang perlu diingat adalah bahwa dalam rasul-rasul melaksanakan perintah ini, mereka memberitakan Injil kepada orang-orang yang sudah beragama sekalipun (agama Yahudi). Dan bagaimanapun mereka diancam untuk tidak memberitakan Injil,

Wednesday, September 22, 2010

Wycliffe Bible Translators: Whither Bound?

Republished July 28, 2010 (first published in O Timothy magazine, volume 5, issue 9-10, 1988) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, -

From time to time, friends and churches have asked me about Wycliffe Bible Translators. This organization wields a very powerful influence through its sheer size, through the many translations it is producing, and through its training programs. I feel it is crucial that we put into print a concise answer to this matter.

First, we must emphasize that within Wycliffe is considerable diversity of thought and practice. When you are dealing with a group as massive as this--roughly 5,000 workers from 70 denominations--it is impossible that every individual within that group fit an exact mold. Let us make it clear, therefore, that we are not speaking of so much of individuals within Wycliffe; we are speaking of the organization as a whole. Not every Wycliffe person is a charismatic, for example. But many are. Not every Wycliffe person supports ecumenical relations with Rome. But a great many do.

Saturday, September 18, 2010

Wycliffe Bible Translators and Rome

A linguistics training school called “Camp Wycliffe” was founded in 1934 by missionaries William Cameron Townsend and L.L. Legters. It was named after John Wycliffe, the father of the English Bible, and the goal was to provide Bibles in every language of the earth. This project became the Summer Institute of Linguistics (now known as SIL International). Townsend had created an alphabet for and translated the N.T. into Cakchiquel in Guatemala and he wanted to train missionaries to repeat this process in other minority languages. This small training school grew into the Summer Institute for Linguistics (now called SIL International). It is the linguistics arm of Wycliffe Bible Translators. It describes itself as “a non-profit, faith-based, scientific organization with the main purpose to study, develop and document lesser-known languages for the purpose of expanding linguistic knowledge, promoting world literacy and aiding minority language development.”

Tuesday, September 14, 2010

Cara Kuno Memperoleh Kekayaan

“Tangan orang yang lamban membuat miskin, tetapi
tangan orang rajin menjadikan kaya” Amsal 10:4

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 33; 1 Tesalonika 5; Yesaya 17-18 hari ini Anda bertanya kepada 10 orang secara acak apakah mereka ingin menjadi orang kaya, saya dapat pastikan lebih dari setengahnya akan menjawab iya. Saya bukanlah peramal atau cenayang hingga dapat menebak hasil survei Anda, tetapi secara logika, tidak ada satupun manusia di dunia ini ingin hidup susah. Bahkan, bila Anda membaca di Alkitab, Anda akan menemukan ayat dimana Allah sendiri rindu para pengikut-Nya di bumi hidup dalam kelimpahan berkat-berkat- Nya.

Meskipun Allah telah berjanji kepada Anda dan saya untuk menjadikan kita orang yang kaya, tetapi janji itu tidak akan tergenapi apabila kita hanya diam saja di rumah. Kita harus melakukan sebuah usaha agar janji-Nya tentang hal ini benar-benar terjadi di dalam kehidupan kita.

Saturday, September 11, 2010


Updated August 11, 2010 (first published May 29, 2000) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service) -

One of the root problems with the lack of spiritual power and zeal in Baptist churches today is the neglect of discipline. This affects the nation as a whole. When President Bill Clinton committed adultery and lied to the country about it and tried to pervert the judicial system to cover himself, there was a call for his home church to exercise discipline. Bill Clinton is a member of Immanuel Baptist Church in Little Rock, Arkansas, which is affiliated with the Southern Baptist Convention. At that time, an Associated Press article quoted Timothy George, dean of Beeson Divinity School at Samford University (Southern Baptist) as follows: “Church discipline was common among Baptists until early this century, when it faded as people abused the system to carry out vendettas” (AP, Sept. 12, 1998). Dean Register, president of the Mississippi Baptist Convention, confirmed this, saying: “It’s very unusual for Southern Baptist churches to take disciplinary action against an individual” (The Sun Herald, Biloxi, Mississippi, Sept. 13, 1998).

Thursday, September 09, 2010


Bayangkan betapa menderitanya seekor sapi, yang menarik gerobak sarat dengan muatan. Badannya kurus tanda kurang diberi makan, masih lagi dihajar dengan cambuk oleh tuannya yg kejam. Dengan sekuat tenaga sapi itu menarik keluar gerobak yg terperosok kedalam kubangan di jalan itu, tapi sia sia. Lalu datang seorang pria yg berbelas kasihan melihat penderitaan hewan itu, membantu mendorong gerobak itu sehingga boleh keluar dari kubangan...

Begitulah ilustrasi kita manusia, menanggung beban hidup di dunia ini, karena hidup ini tak luput dari masalah, dan masalah itu kian bertambah seakan berpacu dengan bergulirnya waktu. Beban hidup kita semakin bertambah seiring detik jarum jam. Sebutlah, TDL PLN naik, subsidi BBM dicabut, harga bahan pokok di pasar meroket, biaya pendidikan anak tak terkendali, musibah terjadi dimana mana, ancaman teroris masih menghantui, kejahatan meningkat, dan masih banyak lagi. Hidup kita menjadi letih dan lesu nyaris putus asa. Di tengah kesulitan hidup yg memuncak ini, suara Yesus terdengar berkata: "Marilah kepada-Ku semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang kupasang dan belajarlah kepada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang enak, dan beban-Kupun ringan" (Matius 11:28-30)

Tuesday, September 07, 2010

Masturbasi - apakah menurut Alkitab itu adalah dosa?

Alkitab tidak pernah secara khusus mencantumkan masturbasi atau menyatakan apakah masturbasi berdosa atau tidak. Fakta bahwa Alkitab tidak berbicara apa-apa mengenai masturbasi tidak berarti bahwa masturbasi diperbolehkan. Alkitab bahkan mengajar kita untuk menghindari percabulan (Efesus 5:3). Saya tidak bisa melihat bagaimana masturbasi dapat lolos dari ujian ini. Kadang cara yang baik untuk menguji apakah sesuatu merupakan dosa atau tidak adalah apakah Anda akan bangga dan menceritakan apa yang Anda lakukan pada orang-orang lain. Jikalau itu adalah sesuatu yang Anda akan rasa malu saat orang lain mengetahuinya, besar kemungkinan itu adalah dosa. Cara lain yang bagus untuk mengujinya adalah melihat apakah Anda bisa dengan hati nurani yang tulus minta Tuhan memberkati dan menggunakan apa yang Anda lakukan itu bagi rencanaNya yang baik. Saya rasa masturbasi tidak memenuhi syarat sebagai sesuatu yang dapat kita "banggakan" atau yang bisa kita syukuri.

Sunday, September 05, 2010


YABINA--“siapakah yang akan berbuat jahat terhadap kamu, jika kamu rajin berbuat baik? Tetapi sekalipun kamu harus menderita juga karena kebenaran, kamu akan berbahagia. Sebab itu janganlah kamu takuti apa yang mereka takuti dan janganlah gentar. Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat, dan dengan hati nurani yang murni, supaya mereka, yang memfitnah kamu karena hidupmu yang saleh dalam Kristus, menjadi malu karena fitnahan mereka itu. Sebab lebih baik menderita karena berbuat baik, jika hal itu dikehendaki Allah, dari pada menderita karena berbuat jahat.” (1Petrus 3:13-17)

Pagi ini Senin 2 Agustus 2010, ketika membuka komputer, penulis membaca dua berita yang penting untuk direnungkan. Pertama seorang teman yang akan naik pesawat dari Bandara Sukarno Hatta minggu malam menulis melalui blackberrynya: “I heard to day in Bekasi there was a religion tension, against church worship on the street of Batak Congregation.” Kedua berita Detik News, Senin, 02/08/2010, menulis artikel berjudul: Gereja di Florida Prakarsai ‘Gerakan Bakar Al Quran’ yang dimulai dengan alinea berbunyi: “Kerukunan antaragama di Amerika Serikat (AS) sedang mendapatkan cobaan. Dove World Outreach Center, sebuah gereja perjanjian baru non-denominasi di Gainesville, Florida, AS, akan menjadi tuan rumah 'Hari Pembakaran Al Quran Internasional' dalam memperingati 9 tahun tragedi serangan 11 September 2001.”

Friday, September 03, 2010

Berita Bulanan Agustus 2010

Berikut ini disadur dari The Christian Post, 19 Agustus 2010: "Korea Utara menghukum mati tiga orang pemimpin gereja bawah tanah dan memenjarakan 20 orang Kristen lainnya, demikian dilaporkan oleh sebuah agensi berita yang berfokus di Asia. Walaupun eksekusi dan pemenjaraan terjadi di pertengahan Mei, berita baru tersebut muncul bulan ini. Menurut AsiaNews, polisi Korea Utara menyerbu sebuah rumah di Kuwal-dong di wilayah Pyungsung, propinsi Pyongan, dan menangkap keseluruhan dari 23 orang percaya yang berkumpul di sana untuk aktivitas religius. Pemimpin-pemimpin dihukum mati dan segara dieksekusi. 20 orang lainnya dilaporkan dikirim ke penjara kerja paksa No. 15 yang sudah terkenal di daerah Yodok. 23 orang Kristen tersebut menjadi beriman setelah beberapa dari mereka berpergian ke Cina dalam urusan bisnis dan bertemu dengan anggota-anggota gereja di sana.....Ada kira-kira 400000 orang Kristen di Korea Utara yang senantiasa hidup di bawah ancaman penjara, penyiksaan atau eksekusi mati di hadapan umum jika otoritas berhasil membongkar identitas Kristen mereka. Menjadi seorang Kristen di Korea Utara dianggap sebagai salah satu kejahatan yang paling parah oleh pemerintah yang sangat opresif di sana. Semua warga negara diharuskan ikut bidat kepribadian yang berkisar pada penyembahan diktator yang ada saat ini dan ayahnya yang telah meninggal."

Wednesday, September 01, 2010


The following is excerpted from The Fight for Jerusalem: Radical Islam, the West, and the Future of the Holy City by Dore Gold (Washington, D.C.: Regnery Publishing, 2007):

“[T]he Palestinians’ battle for Jerusalem incorporates more than just the frontal, military assault of the intifada. Its first stages entailed a campaign by Arafat to completely delegitimize the Israeli claim to the city. This began on the ninth day of the Camp David summit [in the year 2000], when Arafat subjected Clinton to a lecture of staggering historical revisionism. His central argument was that the biblical temple never existed on the Temple Mount or even in Jerusalem. Arafat baldly asserted that ‘There is nothing there [i.e., no trace of a temple on the Temple Mount],’ further insisting that ‘Solomon’s Temple was not in Jerusalem, but Nablus.’ ...

[This] doctrine of ‘Temple Denial’ quickly became a new Palestinian dogma that was even repeated, with the firmest conviction, by Western-educated Palestinian officials who are assiduously courted by the international media. ...

Saturday, August 28, 2010

3 Parameter Kehendak TUHAN

Sering kali kita mendengar di dalam doa orang lain atau justru kita sendiri yang berdoa: “TUHAN tunjukkanlah jalan-MU pada kami”. Atau, “TUHAN tunjukkanlah kehendak-MU pada kami”.

Bukannya saya tidak setuju dengan pernyataan itu, tapi sering kali kita sepertinya terlalu mudah mengumbar pernyataan itu. Sebenarnya dalam banyak kasus, permasalahannya bukan karena TUHAN tidak/belum menunjukkan jalan mana yang harus kita tempuh.

Kalau begitu, apakah TUHAN sebenarnya sudah menunjukkan jalan yang dikehendaki- NYA bagi kita? Ya! Jika memang keputusan untuk melakukan sesuatu ada di tangan kita. Karena memang ada hal-hal yang berada di domainnya ALLAH saja, seperti: Hidup matinya seseorang, sembuh tidaknya seseorang, dll. Dan ada hal-hal yang menjadi bagian kita untuk melakukannya, seperti: Kalau tidak ingin sakit berarti berusaha hidup sehat.

Wednesday, August 25, 2010


Apa yang dilakukan oleh manusia pada hakekatnya adalah proses tiru-meniru. Dari generasi ke generasi proses ini berlangsung secara otomatis. Pola pikir dan tindakan orang pada umumnya mengacu dan berdasar pada apa yang sudah dilakukan oleh orang sebelumnya atau yang mendahuluinya. Ini juga dapat disebut pula sebagai dosa turunan. Salah satu hal yang diwariskan oleh generasi pendahulu kita adalah: membangun citra diri yang yang salah. Orang berjuang untuk menjadi seseorang seperti yang diidolakannya. Mengidolakan manusia makmur yang berlimpah harta, mengidolakan orang pintar yang terhormat, berpangkat, cantik, kuat, dll. Parahnya banyak orangtua yang mendorong anak-anaknya memiliki citra diri seperti yang diidamkan orangtuanya, Kalau orangtua mengidola profesi dokter maka anaknya didisain untuk menjadi dokter. Kalau orangtuanya mengidola ilmu, maka ia mendisain anaknya untuk menjadi ilmuwan dan sebagainya Banyak orang mati dalam dosa dan kegelapan, tahun-tahun umur hidupnya hanya digunakan untuk membangun citra diri yang salah.

Monday, August 23, 2010


June 8, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

I have been reading about the Dead Sea Scrolls for years, but my interest was piqued to a higher degree recently after visiting two sites associated with them: the caves and the museum at Qumran, and the Shrine of the Book in Jerusalem where the first seven scrolls are housed.

The scrolls were discovered between 1947 and 1956 in 11 caves near the northwest shore of the Dead Sea, 13 miles southeast of Jerusalem. The first cave contained two Isaiah scrolls, including the nearly intact Great Isaiah Scroll.

345 TKI Terancam Hukuman Mati

Jakarta, - Kementerian Luar Negeri menyiapkan tenaga advokasi dan bantuan hukum guna mencegah vonis hukuman mati kepada 345 tenaga kerja Indonesia di luar negeri.

"Perlindungan warga negara Indonesia di luar negeri menjadi prioritas utama kebijakan luar negeri. Oleh karena itu, melalui KBRI, para TKI akan diberi advokasi dan bantuan hukum," ucap Menlu Marty Natalegawa usai melantik 70 Duta Belia di Gedung Kementerian Luar Negeri di Jalan Pejambon, Jakarta Pusat, Senin (23/08).

Berdasarkan data yang diperoleh lembaga Migrant Care, Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras), serta International NGO Forum on Indonesia Development (INFID), saat ini terdapat 345 kasus warga Indonesia di Malaysia yang terancam hukuman mati.

Saturday, August 21, 2010

Menakar Urgensi Partai Politik Kristen

Kehadiran Partai Politik (parpol) Kristen di tengah-tengah bangsa Indonesia mengalami satu proses dinamika yang panjang. Namun, mengacu pada masa sekarang, kehadiran Partai Politik Kristen telah menjadi polemik tersendiri karena mengalami pro dan kontra di kalangan masyarakat Kristen. Parpol Kristen begitu dirindukan tetapi sekaligus juga di benci.

Masyarakat yang pro atau yang mendukung mengajukan segudang argumen demi membenarkan dukungannya, diantaranya, Parpol Kristen menurut mereka adalah sebuah keniscayaan dan mutlak diperlukan bangsa ini. Mengapa? Beberapa faktor yang dikemukakan adalah bahwa selama ini aspirasi Kristen tidak tersalurkan lewat partai lain dan terjadi marjinalisasi perannya. Juga fakta sekarang menjamurnya UU dan perda-perda yang berbau agamis tertentu yang menggerogoti empat pilar bangsa yakni UU 1945, Pancasila, NKRI, dan Kebhinekaan. Singkatnya kelompok pro ini berkesimpulan parpol Kristen yang kuat adalah jawaban semua itu.

Wednesday, August 18, 2010


Orang-orang percaya bukan sekedar orang-orang baik, tetapi lebih dari itu, mereka adalah-manusia baru. C. S. Lewis dalam bukunya Mere Christianity, meminjam dua kata yunani untuk membedakan dua jenis kehidupan: Bios dan Zoe. Bios merupakan bentuk kehidupan yang dimiliki oleh setiap orang, yaitu kehidupan biologis yang dipertahankan dengan makanan, air dan udara, tetapi pada akhirnya akan berakhir dengan kematian kekal. Sedangkan Zoe, merupakan kehidupan rohani, yaitu jenis kehidupan yang diberikan Allah ketika kita dilahirkan kembali yang berlangsung selamanya. Kedua jenis kehidupan ini bukan saja berbeda, bahkan berlawanan satu sama lain. Bios pada dasarnya merupakan suatu kehidupan yang berpusat pada diri sendiri, sedangkan Zoe merupakan suatu kehidupan yang berpusat pada Allah dan pada orang lain.

Monday, August 16, 2010

Kongres Fundamentalis Indonesia 17-19 Agustus 2010

Kepada yang terkasih dalam Kristus Yesus, Semua orang Kristen Fundamentalis

Di tempat,

Salam dalam kasih Tuhan Yesus Kristus,

Segala puji dan hormat hanyalah kepada Tuhan Yesus Kristus yang telah menyelamatkan kita dari kebinasaan dan memberikan jaminan hidup yang kekal kepada setiap orang yang percaya kepadaNya. Bukan hanya itu saja kasih karunia yang telah dilimpahkanNya bagi kita, tetapi Ia telah menyingkapkan kebenaran FirmanNya kepada barangsiapa yang mau menerima, yaitu kita yang menjunjung tinggi Alkitab sebagai satu-satunya landasan tertinggi yang tiada salah bagi kepercayaan maupun praktek orang percaya. Untuk kepercayaan inilah kita disebut sebagai Fundamentalis.

Sebagai kaum Fundamentalis, kita perlu saling bersekutu, saling menyemangati, saling menguatkan, dan saling berbagi. Untuk itulah acara Kongres Fundamentalis kita adakan setiap tahun. Dengan surat ini, saya selaku ketua panitia Kongres Fundamentalis Indonesia tahun 2010, mengingatkan dan mengundang setiap Fundamentalis kristen, terutama di Indonesia, untuk menghadiri acara tersebut, yang akan diadakan pada tanggal 17-19 Agustus 2010. Tahun ini, GBIA Graphe dan GITS kembali menjadi tuan rumah Kongres Fundamentalis. Jadwal acara secara lebih terperinci terlampir.

Kegagalan = Enjoy yang Tertunda?

Anda tidak merasa asing dengan judul di atas? Pertama kali saya melihatnya terpampang dalam sebuah iklan di pinggir jalan. Saat itu pikiran saya jadi sulit konsentrasi berkendaraan. Iklan ini bukan hanya promosi produk tetapi filsafat hidup. Justru karena itulah pikiran Kristen saya terus berkecamuk. Mengapa? Karena Kekristenan saya adalah sebuah filsafat hidup dan saya melihat pesaing dari filsafat hidup saya dipromosikan dengan segar plus vulgar di mana-mana.

Benarkah kegagalan = enjoy yang tertunda dan bukan sukses yang tertunda?

Suatu kali saya pergi ke sebuah toko buku terkenal dan mengecek jumlah buku yang judulnya mengandung kata “sukses” dan “bahagia”. Hasilnya, buku tentang kesuksesan lebih banyak daripada buku tentang kebahagiaan. Apakah itu berarti manusia lebih suka sukses daripada bahagia? Rasanya tidak! Justru banyak orang berpikir bahwa kebahagiaan adalah akibat dari kesuksesan. Pola pikir ini rasanya sedang didepak oleh iklan yang kita bahas.

Thursday, August 12, 2010

Berita Mingguan 07 Agustus 2010

Walaupun kebanyakan arkeologis adalah orang-orang yang tidak percaya dan lapangan ilmu ini penuh dengan kecenderungan melawan Alkitab, karya mereka masih terus saja mengkonfirmasikan ketepatan Alkitab. Ahli arkeologi Yahudi yang terkenal, Nelson Glueck, pernah berkata, "Dapat dikatakan dengan jelas bahwa tidak ada penemuan arkeologis yang pernah bertentangan dengan satu referensi Alkitab manapun. Puluhan penemuan arkeologis telah terjadi yang mengkonfirmasi, baik itu secara garis besar maupun secara mendetil, pernyataan-pernyata an historis dalam Alkitab" (Rivers in the Desert, 1960, hal. 31). Arkeologi telah menemukan bukti keberadaan hampir semua raja-raja Israel, termasuk Daud dan Salomo, istana Salomo dan kandang-kandang kudanya di Megiddo, mengenai istana gading Ahab dan Izebel di Samaria, bait-bait Israel, tembok-tembok yang dibangun oleh Nehemia, dan seribu hal lainnya.

Sunday, August 08, 2010


* Nelson Mandela, jadi presiden usia 76 tahun
* Steve Jobbs, jutawan usia 21 tahun
* Kolonel Sanders (KFC), mulai bisnis umur 65 tahun
* Winston Churchill, banyak gagal dan hambatan, baru jadi PM Inggris usia 52 tahun.
* Bill Gates, terkaya di dunia usia 41 tahun

* Obama : Presiden Amerika Serikat saat ini
* Jenderal Colin Powell, Martin Luther King : kulit hitam
* Confusius: anak yatim di Cina
* Charles Dickens : penulis cerita kanak-kanak Inggris, menulis di gudang, banyak naskahnya dibuang ke tong sampah oleh editornya.

Friday, August 06, 2010

10 Prinsip Salah Hubungan Suami Istri

Kuat tidaknya sebuah pernikahan sangat bergantung dengan prinsip-prinsip yang dipegang oleh suami maupun istri. Prinsip yang salah akan membuat bumerang bagi bahtera rumah tangga di kemudian hari, sedangkan prinsip yang benar akan menjadikan pernikahan tetap abadi walaupun berbagai badai menyerang rumah tangga mereka.

Banyak pasangan suami istri Kristiani yang tidak sadar sebenarnya telah mendasarkan pernikahan mereka dengan prinsip-prinsip yang salah. Parahnya, hal ini mereka ketahui setelah pernikahan sudah berjalan 5 tahun atau 10 tahun. Ketika terjadi percekcokkan, bercerai enggan dilakukan karena hal itu tidaklah diperbolehkan, tetapi bila tetap dengan suami atau istri saat ini maka yang terjadi adalah pertengkaran demi pertengkaran.

Oleh karenanya, untuk mengatasi hal ini maka Anda dan pasangan harus mengetahui dan mengecek prinsip-prinsip salah apa yang masih dipegang dan perlu diubah. Lakukan dengan segera dan berjalanlah dalam kebenaran.

Tuesday, August 03, 2010


Updated July 27, 2010 (first published April 10, 2002) (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service, P.O. Box 610368, Port Huron, MI 48061, 866-295-4143,

In the final analysis, a man must accept that the Bible is the Word of God by faith, for “without faith it is impossible to please him: for he that cometh to God must believe that he is, and that he is a rewarder of them that diligently seek him” (Hebrews 11:6).

At the same time, Bible faith is not a blind leap into the dark. It is confidence in a believable Record that God has given, for “faith cometh by hearing, and hearing by the word of God” (Romans 10:17). The writers of the Bible explain to us that they were not delivering cunningly devised fables but an inspired record based on “many infallible proofs” (Acts 1:3; 2 Peter 1:16).

Following are some of the objective, time-proven reasons why we can have complete confidence in the Bible:

Sunday, August 01, 2010

Berita Mingguan 31 Juli 2010

Bahaya rohani dalam gerakan Right to Life (EDITOR: suatu gerakan anti-aborsi), adalah ekumenisme di dalam gerakan ini. Sangatlah sering terjadi bahwa orang-orang yang percaya Alkitab dikumpulkan ke dalam suatu persekutuan erat dengan orang-orang Roma Katolik dan bidat-bidat lainnya dalam perjuangan yang sebenarnya baik untuk melawan aborsi. Sebuah contoh yang sangat baik mengenai apa yang dapat terjadi adalah kasus Norma McCorvey, penuntut dalam kasus Mahkamah Agung Roe vs. Wade tahun 1973 yang megesahkan aborsi di Amerika. Pada tahun 1994, sementara ia sedang bekerja di industri aborsi dan menjalani hidup lesbian, McCorvey didekati oleh pelayan “injli” Flip Benham dari Operation Rescue. Tahun berikutnya dia dibaptis oleh Benham. Dia menjadi seorang penentang aborsi yang vokal dan berbalik dari homoseksualitas. Dalam bukunya, Won by Love, McCorvey menggambarkan saat-saat dia menolak aborsi. “Saya sedang duduk di kantor OR (Operation Rescue) ketika saya memperhatikan sebuah poster perkembangan janin. Perkembangannya sedemikian jelas, matanya sangat manis. Melihatnya saja sangat menyakitkan hati saya.

Saturday, July 31, 2010

Enam Kebohongan Terbesar Iblis

Kasus penipuan terbesar sepanjang berdirinya Negara Amerika Serikat dilakukan oleh seorang yang bernama Bernard Madoff. Senin 29 Juni 2009, Madoff dihukum tanpa ampun selama 150 tahun penjara oleh Pengadilan Manhattan, New York. Putusan hakim pengadilan Manhattan, New York, ini disambut aplaus para hadirin sidang. Pasalnya penipu sekelas Madoff sangat pantas dihukum seberat itu. Jaksa penuntut menyatakan, "Pesan di sini adalah Tuan Madoff telah melakukan kejahatan yang luar biasa jahat dan manipulasi semacam ini tidak hanya sekadar kejahatan berdarah-darah yang dilakukan melalui kertas, tapi juga adalah kejahatan yang mengejutkan”, dilansir Associated Press. Modus penipuan Madoff telah menyebabkan setidaknya kerugian US$ 13 miliar atau kira-kira Rp 130 triliun (bandingkan dengan APBN Indonesia yang Rp 1.000 triliun). Kerugian ini belum memasukkan uang dari dana ikutan. "Dia mencuri dari orang kaya. Dia mencuri dari orang miskin.

Thursday, July 29, 2010

Fakta Menarik Piala Dunia

Tahukah Anda, bahwa pertandingan sepak bola antara Rumania vs Peru di Piala Dunia 1930 hanya ditonton oleh 300 penggemarnya di stadion. Sangat jauh bedanya dengan rekor 174.000 penonton antara Brazil vs Uruguay pada Piala Dunia 1950.

Negara Asia pertama yang ikut Piala Dunia adalah Hindia Belanda (Indonesia Jajahan Belanda) pada tahun 1938), sedangkan negara Afrika pertama adalah Mesir (1934).

Piala Dunia 1954 adalah yang paling produktif, 140 gol dalam 26 pertandingan. Jika menggunakan rumus matematika, dapat diambil rata-rata 5,38 gol per pertandingan. Rekor gol terbesar ketika Austria mengalahkan Swiss 7-5. Dalam pertandingan tersebut, skor babak pertama adalah 5-4 yang artinya rata-rata terjadi gol setiap 5 menit!

Monday, July 26, 2010


The Great Commission is a name for the work of world evangelism that Christ preached after He rose from the dead. It is called Great because it is repeated five times in the New Testament (Matthew 28:18-20; Mark 16:15; Luke 24:44-48; John 20:21; Acts 1:8). Repetition in the Bible has two very important purposes. First, repetition is for emphasis. By repeating this command so many times, God is saying it is important. Second, repetition is for instruction. Each mention of the Great Commission adds more instruction. We will examine four of the passages:

MATTHEW 28:18-20

1. We see the authority for the Great Commission (Matthew 28:18). Jesus has all authority, and when we preach the gospel we do so in His authority. Thus, we have the authority to go to any nation and to speak to any person in His name. Many people have the idea that “religion” is a private matter, but Jesus has made it our business to proclaim the gospel. The Bible says that every born again person is an ambassador for Christ (2 Corinthians 5:17-20). We go in His name and authority.


July 20, 2010 (David Cloud, Fundamental Baptist Information Service). The following is excerpted from THE NEW AGE TOWER OF BABEL.

This book documents the explosive growth of the New Age movement in our day. God’s people need to be able to identify the New Age and refute it with Scripture so that they can protect themselves, their churches, their loved ones, and their neighbors in these dark last days. Far too many are unequipped for this task. Two decades ago the New Age seemed to be more the doctrine of Hollywood movie stars (Shirley MacLaine’s “I am God”) and Starwars enthusiasts (“may the force be with you”) and the magic-crystal pop culture of rock & roll hippies than the philosophy of the average person or something to be taken seriously in churches or politics. As we document in the book, this wasn’t true then and it definitely isn’t true today. The New Age is on the move! The New Age philosophy has permeated the self-help, personal transformation field; it has leavened education (from lowest to highest levels) and reached deeply into business, health care, psychological counseling, drug and alcohol rehabilitation, politics and government, athletics and sports, even the military. A trip to the average national-chain book store will verify this.